.


.. .......... . HOME.PRODUCT.CONTACT .ABOUT US.ORDER

Seni Tradisi (Patung Loro Blonyo) dan Pengembangannya dalam Masyarakat Jawa Kontemporer

Seni Tradisi (Patung Loro Blonyo) dan Pengembangannya dalam Masyarakat Jawa Kontemporer[1]

Dr. Slamet Subiyantoro, M.Si.[2]

A. Pengantar

Satu hal penting dalam setiap fenomena kehidupan yang hadir dalam masyarakat manapun (lokal, regional, nasional dan internasional) ialah kebudayaan. Kebudayaan adalah core atau inti khas perkembangan kehidupan manusia sepanjang sejarah. Setiap kebudayaan mencakup unsur gagasan, sistem perilaku sosial dan wujud atau bentuk yang tampak paling kongkrit. Salah satu unsur kebudayaan yang sarat dengan kegiatan mencipta, melibatkan rasa dan dorongan karsa hingga mewujud menjadi karya adalah kesenian. Kesenian rupa dengan segala cabangnya dalam satuan waktu yang bersifat terun temurun lama disebutnya sebagai bersifat tradisi (Smith, 1992: 279).

Dalam konteks kebudayaan pengaruh dan peran akal pikiran dan naluri manusia menempati posisi sentral. Setiap generasi dalam sejarah kehidupan silih berganti ada generasi tua dan muda. Generasi tua cenderung mempedomani tatanan yang diperoleh pada zamannya, sementara generasi muda lebih menerima budaya pada zamannya pula. Hal inilah masing-masing generasi saling mengklaim kebenaran atas kebudayaan, yang di dalamnya terdapat kesenian tradisi, untuk kemudian mereka pedomani sebagai tuntunan. Setiap generasi pada umumnya meskipun tidak seluruhnya mengaku cocok dengan tradisi zamannya.

Sehubungan dengan persoalan di atas, kebudayaan dan kaitannya dengan kesenian tradisi, setidaknya ada tiga pertanyaan menarik yang bisa dijadikan arahan pembahasan. 1) haruskah kita mengembangkan seni tradisi sama dari waktu ke waktu. Jadi kesenian tradisi yang ada dipertahankan mati-matian, misalnya bentuk harus tetap tidak menyimpang, atau 2) apakah pengembangan seni tradisi dilakukan dengan cara menambah unsur baru atas unsur lama yang sudah ada, dan 3) haruskah mengembangkan dengan cara mengganti seni tradisi yang ada dengan unsur baru sama sekali. Lalu bagaimana ketiga pertanyaan itu jika dikaitkan dalam permasalahan seputar seni tradisi dalam konteks kebudayaan kontemporer masa kini?

B. Tinjauan Seni Tradisi

Sebutan tradisi sering dilawankan dengan modern. Tradisi biasa diartikan sebagai kebiasaan rutin, seragam dan acuan secara adat. Pada sisi lain seni tradisi dicirikan sebagai seni kelompok atau kolektif, bersifat anonim, memuat nilai-nilai, dilanggengkan dengan sistem pewarisan sosial, dan fungsinya menstabilkan struktur masyarakat. Dalam konteks ini seni tradisi diartikan seni yang pasif, tidak berubah (lihat Fischer, 1994: 16).

Perspektif tradisi menurut cara pandang masyarakat atau pemikiran modern, adalah seni yang terikat aturan, sudah pakem, tidak berkembang, mandeg dan nilai diarahkan pada fungsional/terapan semata. Dalam pengertian kedua seni tradisi dicap sebagai seni baku sehingga sudah tidak lagi ada usaha perbaikan dan penyempurnaan. Penyimpangan bentuk dengan unsur lainnya diaanggap sebagai penodaan keabsahan tradisi. Katanya ia dibentuk dalam pola teratur dengan proses keterulangan yang sama, sehingga statis.

Dengan demikian kedudukan seni tradisi dalam kerangka seni modern, ia tidaklah termasuk sebagai seni kreatif, karena bersifat imitatif atau meniru. Pada aspek proses kesenian tradisi juga diadili sebagai kategori kerajinan, sebab menuntut kemampuan teknis yang jlimet dan rumit. Aspek subyektifitas tidaklah dianggap dominan karena seni tradisi ini milik masyarakat atau kelompok. Benarkah kesenian tradisi dimaknai demikian oleh para pemiliknya sendiri?

Terkadang memang tidak bisa dipungkiri bahwa seni tradisi sering pula dicap oleh orang/kelompok, yang berlindung pada kemapanan untuk mendapat keuntungan secara ekonomi dan juga politik, untuk mencoba bertahan dalam kontek pelestarian, sekalipun toh nanti ia-pun akan runtuh pula. Sebab pada kenyataannya tidak pernah ada dalam sejarah, bahwa seni itu tidak berubah. Seni tradisi bukanlah dunia bertafsir tunggal yang diam. Ia sebuah dunia multitafsir dan selalu memiliki kecenderungan berbicara dalam bahasa zamannya. Tafsiran akan berkembang pada setiap generasi dan berusaha menginterpretasi realitas yang dipersepsikan. Itulah artinya bahwa proses dialektika pemikiran dunia tradisi tidak berhenti, berlangsung terus (lihat Gundono, 2004: 4-5). Dengan kata lain kesenian tradisi adalah senantiasa mengalami pergeseran dalam unsur tertentu.

Seni rupa tradisi mencakup berbagai cabang, seperti seni lukis, patung, kriya, seni bangunan dan sebagainya. Salah satu cabang seni tradisi adalah sepasang patung yang disebut loro blonyo.

C. Patung Tradisi Loro Blonyo dalam Pemahaman Masyarakat Jawa

Loro blonyo merupakan sepasang patung atau boneka laki-laki dan perempuan mengenakan busana Jawa gaya basahan penempatannya berdampingan dan diletakkan di depan krobongan senthong tengah rumah tradisional Jawa (Darsiti, 1989: 208; Santoso, 2000: 88). Dari segi bahasa, ia tersusun oleh kata loro berarti dua, dan blonyo berarti gambaran atau warna, maksudnya sepasang yang terdiri dari laki-laki dan perempuan diperindah dengan aneka warna. Sebutan lain ada yang menghubungkan dengan sebutan rara atau wanita, dan juga blonyoh yang maksudnya lulur. Pengertian terakhir konotasinya adalah hubungan percintaan antara laki-laki dan perempuan, yang dikaitkan dengan peristiwa perkawinan. Dalam makna luas kedua patung dalam kesatuan pasangan dianalogikan sebagai refleksi pikiran Jawa yang harmoni dan manunggal (Subiyantoro, 2009: 532)

Secara umum patung ini dibuat dari kayu dan sebagian lain tanah liat. Terdapat kecenderungan bentuk relatif berbeda, didasarkan atas kedudukan atau status sosial pemiliknya. Dari hasil pencermatan di lapangan setidaknya dapat dikelompokkan ke dalam empat pemisahan bentuk patung menurut karakteristiknya. Mereka patung loro blonyo milik keraton, bangsawan, rakyat biasa dan loro blonyo model sekarang. Pada dasarnya ekspresi visualnya merepresentasikan tingkatan sosialnya masing-masing sekaligus sebagai cermin struktur masyarakatnya yang berlapis.

1. Patung Loro Blonyo Milik Keraton

Patung loro blonyo pria bagian atas tampak asesoris yang dikenakan berupa tutup kepala, biasa disebut kuluk atau kupluk kanigara berwarna hitam dikombinasi garis warna kuning disusun secara tegak dan mendatar secara melingkar. Kuluk yang dikenakan benar-benar merupakan kuluk sebagaimana aslinya, bukan bagian dari bahan kayu yang direka dengan sapuan warna.

Bentuk godhek tampak rapi, dan rambut warna hitam lurus bergelung dengan asesoris kondhe warna keemasan yang terbuat dari bahan tembaga. Pandangan mata yang terkesan sayu lurus ke depan dengan sikap kepala tegak. Penampilan alis tebal dengan garis tegas berwarna hitam melingkar mengikuti bentuk mata. Bentuk hidung mbongkok sumendhe, tidak mancung namun tidak pula pesek merepresentasikan profil khas Jawa. Bentuk bibir tipis bergincu warna merah. Bagian leher tampak mengenakan kalung asli rantai berwarna mirip emas dengan mendalion, ukuran memanjang hingga sampai pada pinggang.

Bagian tengah meliputi anggota badan seperti tangan, sikap ngapu rancang di pergelangan terdapat gelang sebenarnya warna keemasan. Bagian tengah juga tampak kelengkapan busana seperti setagen yang dikenakan, ujungnya berwarna bermacam-macam ada merah tua, merah muda, hijau dan putih. Untuk mengencangkan dan memperindah setagen menggunakan sabuk melingkar berwarna kuning keemasan kombinasi warna coklat muda dan putih penuh dengan hiasan motif geometris detil kecil-kecil. Ada asesoris keris warna coklat baik pegangan maupun tempatnya dari bahan kayu jati. Keris dan warangkanya bukan merupakan kesatuan bahan kayu dari patung tersebut, melainkan wujud asli keris diselipkan bagian pada pinggang sebagaimana lazimnya penganten pria.

Bagian bawah tercermin pada bentuk dan sikap kaki. Posisi duduk bersila dengan telapak dan jari-jari yang tidak terlihat terutup kain kebaya. Kebaya yang dikenakan motif batik kawung (parang rusak) warna coklat muda dilengkapi kombinasi warna keemasan.

Figur patung manten wanita bagian atas tampak pandangan mata sayu posisi sedikit menunduk, mencerminkan sikap keandhap-asoran orang Jawa. Goresan alis warna hitam tebal demikian pula ditemukan garis mata bagian atas warna hitam. Paes pada dhi berwarna hijau, bentuk rambut gelungan dilengkapi mahkota bagian atas, mengenakan cundhuk mentul batangnya warna kuning divariasi warna hijau. Bagian samping gelungan ada hiasan warna keemasan terbuat dari bahan kuningan-tembaga. Pada bagian telinga tampak mengenakan subang bulat yang ditempel dengan warna keemasan dan putih (permata). Bagian leher mengenakan kalung rantai dominan warna emas dengan bandhul besar bertingkat tiga berhiaskan rumit, tampak indah dan terkesan mewah.

Bagian tengah tampak sikap telapak tangan menempel paha, suatu sikap hormat yang dilakukan wanita Jawa pada umumnya. Kedua tangan mengenakan gelang asli berwarna keemasan. Bagian dada mengenakan kemben warna dominan hijau, kuning, merah dan keemasan untuk mendukung motif pecahan kawung. Bagian perut dikenakan setagen dominan warna hijau dan kontur ornamen warna keemasan. Setagen dilengkapi ikat pinggang warna keemasan di tengahnya terdapat asesoris berbentuk bulat penuh dengan ornamen berwarna putih perak.

Bagian bawah tampak kaki dengan posisi timpuh kelihatan telapak dan jari kaki kanan kiri, sikap khas kewanitaan orang Jawa yang membedakan dengan sikap pria. Kebaya yang dikenakan motif kawung warna coklat muda dikombinasi warna keemasan melengkapi kesan keagungan sebagaimana tercermin pada konteksnya, sebagai Ratu (sehari).

Secara keseluruhan warna sepasang patung pada kulit adalah kuning keemasan ada sedikit unsur warna agak coklat tua, mencerminkan luluran warna khas manten Jawa. Susunan bentuk patung dimodifikasi dengan teknik finishing yang tuntas dan rapi dengan pewarnaan yang matang. Proporsi antara bagian kepala, anggota badan dan badan serta bagian bawah tampak sebanding. Pengolahan bentuk pada setiap unsur pada susunan bagian atas, tengah dan bawah menunjukkan kecermatan anatomis. Dari segi ekspresi kedua patung menyiratkan sinar kepribadian sepasang penganten adalah khas priyayi Jawa tampak pandangannya yang bijaksana dengan sikap hormat. Dengan demikian figur sepasang patung loro blonyo milik Keraton merupakan mencerminkan tampilan realis, menyerupai struktur dan bentuk manusia layaknya. Unsur-unsur yang ditampilkan baik bentuk, ekspresi wajah, jenis asesoris, warna, kesan bahan dan sikap anggota badan, secara keseluruhan menggambarkan pesan simbolis yang merepresentasikan keagungan dan kewibawaan.

2. Milik Para Bangsawan

Pandangan patung pria tampak ke arah depan sedikit ke bawah, bagian kepala mengenakan kuluk kanigara warna hitam ada garis kuning tipis menghias dengan posisi tegak dan mendatar. Rambut berwarna hitam lurus tidak gelungan sebagian lain ada yang gelungan. Alis mata agak tebal, cambang memanjang sementara pada ujung telinga terdapat hiasan berupa sumping. Bibirnya bergincu merah tua kecoklatan. Ada kalung asli dikenakan sebagai hiasan pada bagian leher.

Posisi kedua telapak tangan di atas paha kiri dan paha kanan kaki dengan keadaan tangan seperti sikap duduk hormat lazimnya wanita Jawa. Mengenakan gelang warna keemasan pada tangan kiri kanannya masing-masing jumlahnya dua. Hiasan gelang bukan asli sebagaimana dikenakan pada loro blonyo Keraton, melainkan menyatu dengan bahan. Mengenakan cincin pada jari kelingking dan jari telunjuk berwarna emas baik pada jari kiri maupun pada jari kanan. Bagian perut terdapat selendang dominan berwarna merah, bagian atas ada motif garis berwarna kekuningan sedangkan bagian bawah bentuknya seperti gelembung air yang fungsinya sebagai kontur dengan warna kuning keemasan. Mengenakan sabuk dengan motif bagian atas berupa rantai warna keemasan dengan warna putih sebagai kontur. Bagian tengah terdapat motif bunga-bungaan warna keemasan dan merah tua, sedangkan warna bawah ada hiasan warna emas dan coklat tua.

Bagian bawah tampak sikap duduk bersila kedua telapak kaki dan jari kaki tidak kelihatan. Pada bagian bawah mengenakan tutup motif batik warna coklat keputihan, ada kombinasi warna coklat muda dan coklat tua.

Tampilan patung manten putri rambut bergelung melebar membelah dua sama besar, ada hiasan bagian belakang bunga warna merah muda, sedangkan bagian luar berwarna keemasan. Hiasan pada rambut bagian atas telinga baik kanan dan kiri terdapat mahkota motif bunga, bagian tengah terdapat mahkota polos warna keemasan. Ada subang bulat bermotif bunga di tengahnya terdapat warna merah, coklat, sedangkan bagian luar berwarna kuning keemasan kombinasi warna kuning dan putih. Mengenakan kalung rantai asli ada bandhul dengan ukuran sangat kecil. Hiasan alis ada cekungan pada bagian ujung agak menyudut terkesan galak. Warna bibir merah cerah, bagian atas ada kontur hitam. Warna paes langsung dari rambut, berbentuk sederhana tidak ada ujungnya, sedangkan bentuk cambang lancip panjang, terkesan tegas.

Bagian tengah terdiri bagian tangan, menunjukkan sikap kedua telapak menumpang pada paha, merupakan sikap hormat ala Jawa. Kedua tangan mengenakan gelang serta dua cincin pada dua jari telunjuk dan jari manis. Bagian perut mengenakan setagen jadi satu dengan kembennya, ada hiasan berupa garis membentuk kontur berwarna emas dan hijau pada bagian tengah untuk memisah bidang, ada motif gelang hitam, merah, putih dan keemasan sebagai konturnya. Hiasan pada kemben motifnya bunga warna keemasan dan hijau, bagian bawah mengenakan sabuk tampak mengitari setagen. Warna sabuk dominan coklat sedikit hitam pada bagian samping tampak ada hiasan bunga warna keemasan.

Bagian bawah patung wanita tampak sikap duduk timpuh telapak kaki di belakang, sehingga kedua kaki tidak tampak dari depan, sebagaimana loro blonyo milik Keraton. Warna kain batik yang dikenakan kombinasi antara warna coklat keputihan, coklat muda dan coklat tua, tidak terdapat warna keemasan. Kesan ini menunjukkan kedudukan bangsawan adalah masih di bawah keagungan Keraton.

Struktur bentuk patung loro blonyo milik bangsawan terkesan sebagai hasil masa dahulu (lama), perwujudan bentuk ada arah akan menuju realis akan tetapi ada beberapa hal yang belum mengena, seperti misalnya proporsi belum sebanding dan ornamen lebih pada corak dekoratif dari pada realis. Meskipun demikian ada kemiripan warna patung loro blonyo milik Keraton Kasunanan yang cukup matang. Secara keseluruhan patung loro blonyo masih menunjukkan kesan tradisi, dengan warna khas serta ekspresi magis. Dengan demikian strukur bentuk patung yang terdiri unsur warna, bentuk asesoris, serta corak hias khususnya pada kebaya dan selendang merupakan tampilan visual yang bersifat simbolis.

3. Milik Kawula / Orang Biasa

Sikap patung laki-laki tampak pandangan tegak ke depan lurus. Mengenakan kuluk kanigara warna hitam dikombinasi garis warna kuning agak tebal, dan kasar. Di atas kuluk ada bentuk lancipan seperti stupa, berwarna hitam ada warna kuningnya pada bagian atas dan bawah tampak tebal. Bagian telinga terdapat bunga. Rambut warna hitam ada gelungan tetapi tipis. Cambang hanya sedikit tidak tegas, sedangkan bentuk alis tebal tapi tidak tegas. Warna gincu dominan merah cerah, sedangkan warna kulit kuning kehijauan. Mengenakan kalung langsung menempel dari bahan bukan asli sebagaimana milik Keraton Kasunanan.

Sikap tangan agak ke tengah, mengenakan gelang terkesan dari bahan tembaga berwarna hitam. Bagian perut dikenakan setagen warna merah muda dengan ornamen stilasi daun warna putih di bagian atas dan bagian bawah penuh hiasan garis warna hitam. Pada setagen dilapisi sabuk warna merah muda dipenuhi ornamen gubahan dari bentuk daun warna putih sebagai konturnya, sementara bagian atas dan bawah didominasi warna hitam.

Posisi duduk bersila dengan telapak dan jari kaki tidak kelihatan, karena terlingkupi kain. Motif kain batik warna coklat tua kombinasi warna coklat keputih-putihan.

Susunan bentuk patung wanita tampak bagian kepala terdapat gelung, lebih kecil di banding patung milik bangsawan. Ada mahkota antara rambut dan gelung langsung dari bahan kayu di bagian atas berwarna keputih-putihan, ada mahkota bentuknya sangat sederhana namun tidak ada cunduk mentul. Paes pada dahi tepinya berwarna emas sebagai kontur peyajiannya tidak begitu rapi, berupa garis lurus yang dimodifikasi langsung dari bahan baku patung tesebut. Cambang membesar sampai ujung telinga, tidak lancip sebagaimana milik bangsawan dan Keraton. Ukuran subang yang dikenakan lebih kecil pada bagian yang bulat berwarna hitam. Warna alis hitam agak tebal namun pendek bentuk terkesan kaku dan relatif tidak mencerminkan profil wanita priyayi. Gincu warna merah cerah, sedangkan warna kulit kuning agak kehijauan

Sikap tangan ke tengah, mengenakan gelang warna tembaga dan gelang atas warna coklat kehitaman terkesan dari bahan tembaga. Mengenakan setagen dan kemben jadi satu warna merah muda, dengan motif hias gubahan bentuk daun dan bunga dengan dominan warna hitam dan keemasan

Bagian bawah tampak pada posisi duduk bersila dengan telapak dan jari kaki tidak kelihatan. Motif batik warna coklat tua dan coklat keputih-putihan

Dari aspek visual baik patung pria dan wanitanya mengesankan perwujudan yang impresif, ada keinginan mengejar bentuk manusia yang realis, tetapi tidak bisa mencapai dengan baik. Hal ini dikarenakan proporsi badan dan anggota yang tidak seimbang. Demikian pula dalam warna seperti kuning, merah penerapannya dengan teknik blok sehingga tidak ada kontur. Sementara dari segi ornamen tidak detil, tampak apa adanya. Secara keseluruhan kedua patung lebih merupakan perwujudan bentuk semata meskipun belum mendekati sasaran, terkesan polos dan profan, tidak sekuat pada patung milik bangsawan dan milik Keraton yang tampak magis-mistik-simbolis.

4. Loro Blonyo Model Jaman Sekarang

Patung loro blonyo pria bagian atas tampak pandangan mata lurus ke depan. Bagian kepala mengenakan kuluk kanigara warna hitam, di atasnya ada stupa, warna emas sesuai kontur. Tampilan alis halus berukuran kecil, bentuk mata divisualisasikan secara dekoratif. Gincu berwarna merah cerah, namun kontur bibir warna hitam. Kalung dimodifikasi langsung dari bahan secara sederhana, sementara hiasan kanan dan kiri terkesan tidak menyatu seperti pada lazimnya.

Sikap badan tegak dan posisiya duduk. Kedua tangan diletakkan ke depan di atas paha. Jari kuku bercat warna merah. Gelang bawah dan atas warna emas langsung pada bahan kayu. Setagen yang dikenakan warna merah muda dan biru dengan motif hiasan gubahan bunga warna putih. Hiasan sabuk lebih bergaya geometris dengan warna hitam dan warna emas pada bagian tengah depan.

Posisi duduk bersila dengan mengenakan kain kebaya telapak kaki tidak kelihatan. Motif hias bagian ini coraknya geometris, gubahan bentuk bunga warna biru putih, emas dan hitam.

Susunan bentuk patung wanita bagian atas tampak pada rambut berwarna hitam, tidak terdapat cunduk mentul. Warna kontur paes adalah emas dan terdapat tahi lalat di antara kedua alis mata, bentuk alis mata melengkung tipis mengikuti lengkungan mata. Subang yang dikenakan warna merah, tampak ada titik hitam, sedangkan gincu pada bibir warna merah dan ada kontur hitam. Mengenakan kalung bukan asli, namun langsung dari bahan, ada bandhul besar jumlahnya satu. Warna kulit secara keseluruhan adalah putih polos, warna yang berbeda dengan patung loro blonyo tradisional.

Sikap kedua telapak tangan berada di atas paha, layaknya sikap orang Jawa menaruh rasa hormat. Jari kuku memakai cat warna merah, tangannya mengenakan gelang baik pada bagian bawah maupun bagian lengan. Gelang tersebut berwarna merah visualisasinya langsung pada kayu atau bahan. Bagian perut mengenakan setagen jadi satu dengan kemben, setagen warna biru dengan motif hiasan bunga warna putih. Kemben warna merah kecoklatan, kontur atas motif segi tiga warna biru muda, di tengah terdapat ornamen bunga warna merah dan putih. Pada sabuk terdapat ornamen geomertis warna hitam dan emas dengan ornamen di bagian tengah dan depan, berbentuk segi tiga berjumlah empat dan segi empat warna hitam berjumlah empat.

Fungsi seni patung ini pada dasarnya lebih pada kepentingan ritual dan digunakan sebagai kekuatan magis. Dalam kondisi yang berkembang fungsinya kemudian berkembang sebagai bagian dari asesoris ruangan, ia ditempatkan sebagai pelengkap keindahan interior. Bahkan bagi pengrajin patung atau boneka ini difungsikan sebagai sarana mencari nafkah sehingga mengarah sebagai motif ekonomi. Semua ini tidak lain adalah akibat dari perubahan kebudayaan

D. Perubahan Kebudayaan

Kebudayaan hidup dan berkembang dalam setiap masyarakat, baik itu lokal, regional, nasional maupun global. Ia berkembang justru ada tekanan dari dalam (internal forces) tetapi juga dipengaruhi oleh kekuatan dari luar (external forces). Kekuatan dari dalam justru muncul dari siklus kekuatan dalam setiap pergantian generasi. Generasi muda menggunakan pola pikir, sosial dan bentuk kebudayaan yang mewakili kelompoknya. Berbeda dengan generasi tua yang masih setia menggunakan acuan pola pikir, sosial dan bentuk yang masih dianggap relevan masa lalunya. Mereka hidup di zaman kini namun acuanya tetap yang lama, sehingga sering bersinggungan dengan pola acuan generasi muda yang menggunakan norma kekinian. Tidak jarang semangat generasi muda yang menginginkan perubahan itu mendesak tatanan yang telah mapan. Dampaknya tidak dapat dielakan yakni adanya perubahan, transisi, penyesuaian atas kondisi zaman yang mereka alami. Kekuatan ini bisa mendorong kuat warga masyarakat menafsirkan kembali kesenian yang dimiliki (tradisi).

Bagaimanapun kebudayaan senantiasa berubah, baik secara lambat (evolutif) ataupun secara cepat (revolutif). Pengaruh kebudayaan pada sisi luar tidak lepas dengan hadirnya media komunikasi, elektronik dan interaksi antar kelompok masyarakat yang berbeda kebudayaannya. Unsur ini mendorong kesenian tertentu tergoda dengan aneka tawaran melalui berbagai media. Interaksi ini lambat laun menentukan seleksi dalam upaya memperkaya unsur yang dianggap cocok dengan kesenian yang klaim sebagai miliknya.

Dalam bentuk kongkrit dampak kegiatan pariwisata juga mendorong proses interaksi, perniagaan. Pengaruh para utusan penyebaran agama yang disampaikan secara damai tidak kentara sebagai faktor pendorong perubahan kebudayaan. Pola penyebaran ini biasanya bersifat secara halus namun pengaruhnya lambat namun pasti, sebab relatif tidak banyak gejolak yang ditemukan apalagi konflik terbuka. Kenyataan ini tentu sangat berbeda bila dibandingkan dengan penyebaran kebudayaan secara paksa. Kebudayaan dikondisikan, dipaksakan melalui tindakan peperangan atau dengan cara kekerasan sepihak. Hal ini unsur-unsur bisa diterima namun banyak mengalami konflik karena terpaksa.

Kebudayaan juga berkembang secara kongkrit melalui kontak budaya seperti akulturasi, asimilasi, difusi, inovasi, komunikasi, interaksi. Perpaduan dua kebudayaan berbeda dengan mengambil unsur kebudayaan lain menjadi pemerkaya kebudayaan tertentu, namun tidak menghilangkan ciri khasnya, sehingga ia masih dominan. Bisa pula melalui sebaran kebudayaan dengan berbagai perkembangan komunikasi melalui telepun, video dan sebagainya. Kita semakin banyak mengalami tawaran aneka unsur budaya lintas bangsa bahkan dunia. Berbagai penemuan teknologi inovasi seperti komputer, internet telah memperpendek jarak geografi, mengaburkan batas-batas etnis, sistim politik dan kesenian itu sendiri.

Kesenian sebagai bagian kebudayaan, ia tidak terlepas dengan unsur lainnya, namun mengikuti induknya bergerak sesuai dinamika. Apabila kebudayaan mengalami perubahan maka kesenianpun yaitu seni rupa tradisi seperti halnya seni patung loro blonyo juga mengalami hal yang sama.

Pendapat para antropolog menegaskan bahwa setiap kebudayaan asli suatu masyarakat yang dimiliki pada awalnya tidak lebih dari 15 % . Kebudayaan diperkaya dengan adanya kontak dengan kebudayaan lain, mula-mula meminjam unsur lalu diolah dan dirasa cocok diseleksi sehingga bisa melengkapi. Dengan demikian kebudayaan yang dinamis menjadi lebih bisa mengakomodasi keinginan masyarakat pada zamannya. Proses mengembangan ini memerlukan waktu dan filter yang selektif oleh warga masyarakat atau individu masyarakat yang memiliki pengaruh kuat. Dengan demikian masyarakat pedalaman yang tidak bergaul dengan dunia luar, berbeda dengan masyarakat tertentu yang bergaul dengan dunia luar yang terbuka dan lentur. Keterbukaan interaksi dengan dunia luar memungkinkan kebudayaan saling terpengaruh, mengambil unsur yang relevan, memperkaya kasanah budayanya

Kiranya menjadi lebih jelas bahwa kebudayaan tradisi semakin menegaskan kedudukannya, bahwa ia senantiasa menyesuaikan tuntuan zaman masyarakatnya. Seni tradisi dengan demikian telah memenuhi atau sedang menyesuaikan situasi kondisi masyarakat yang mendukung kebudayaan itu. Apabila mengingkari keinginan masyarakat pendukung kebudayaan tradisi itu sendiri, maka hampir dapat dipastikan seni akan punah karena ditinggalkan oleh pendukungnya sendiri (lihat Mardimin, 199: 14).

Sebaliknya apabila seni tradisi dirasionaliasikan, disesuaikan unsur-unsur yang ada dengan kondisi zamannya, bisa diharapkan kesenian tersebut masih ada bahkan akan eksis. Artinya kesenian tersebut lestari sekaligus telah berkembang. Pergerakan seni tradisi bukanlah hal aneh, sebab ia melaju secara alamiah dengan maksud menyesuaikan, melangsungkan proses menuju adaptif, sebab ia bertransformasi (bandingkan Laksono, 2005: 2).

E. Reintepretasi dan Reproduksi Seni Tradisi

Pengrajin patung tradisi ditantang tidak sekedar meniru sama persis dengan para pendahulu sebagai pewaris. Masyarakat setiap generasi menuntut seni dalam bentuk lain, artinya ada modifikasi atau elaborasi. Dalam konteks ini perlu disadari arti pentingnya setiap generasi mereintepretasi dan mereproduksi seni tradisi dalam bentuk lebih kreatif (bandingkan Abdullah, 2007: 5-8)

Keaneka ragaman jenis, bentuk dan kualitas alat serta bahan di era sekarang ini memungkinkan dikembangkan keragaman teknik dan hal lainnya. Persoalan teknologi canggih dalam hal ini bakal berpeluang besar ikut ambil bagian dalam mewarnai seni tradisi bahkan mungkin bisa menggoyahkan. Namun sekalipun ia mampu merangksek hingga ke sendi-sendi seni tradisi paling dalam, tetaplah ia hanya sebagai sarana, tak mungkin menggantikan peran sepenuhnya seorang pengembang yang dilengkapi dengan kadar cipta, rasa, dan karsanya dalam menghadirkan sebuah karya rupa (Rudyansah, 2001: 4).

Tentu sarana teknologi kekinian memungkinkan diplihnya teknik yang variatif. Cara demikian membuka peluang dalam proses berkarya lebih mudah bahkan tidak ada kendala sama sekali. Hal ini turut pula mendorong seni patung tradisi seperti loro blonyo memungkinkan diperluas fungsinya. Kemudahan membuat keleluasaan lebih luas lagi seni tradisi dalam menstransform secara adaptif ke arah bentuk dan fungsinya.

Dengan demikian masyarakat pendukung kebudayaan yang di dalamnya, para pelaku seni tradisi secara aktif mencermati lagi / reinterpertasi terhadap seni tradisi untuk diolah kembali/ reproduksi dalam bentuk lain namun esensinya tidak berubah, ia masih menggambarkan figur loro blonyo. Pengembangan seperti bentuk luar hanyalah bersifat permukaan saja, sedangkan isinya relatif masih sama, inilah transformasi.

Keterkaitan historis tradisi yang terkait dengan nilai Jawa disadari atau tidak adalah bagian dari kelangsungan kebudayaan Jawa. Ia merupakan rekonstruksi pikiran masyarakatnya sebagai jawaban atas tuntutan kekiniannya. Pelaku kesenian tradisi mereproduksi atas fenomena lingkungan sekitar melalui budayanya. Seni tradisi dengan segala bahan dan alat yang lebih kaya, ditopang persepsi kekinian, atas realitas yang ditafsir mampu menghasilkan penafsiran baru. Seni patung tradisi loro blonyo dengan demikian bukan lagi sebagai teks yang ditafsirkan sebagai unsur kebudayaan yang terpisah. Ia tidak sekedar realitas tunggal, tetapi multi realitas yang memungkinkan hadirnya realitas baru sebagai pemecahan atas masalah yang dihadapi dalam kehidupan suatu masyarakat (bandingkan Simatupang, 2006: 3)

Ia bisa diposisikan dalam konteks luas seperti dalam dunia pariwisata. Seni loro blonyo dengan demikian semakin luas cakupannya, memungkinkan dikembangkan secara terpadu dengan aspek lain seperti pariwisata. Keberadaannya bukan lagi untuk fungsi terapan seperti ritual-sakral melainkan diperluas menjadi fungsi estetis bagi konsumen, sehingga lebih mengikuti kemasakinian/ kontemporer. Pada sisi pelaku seni tradisi, kesenian ditempatkan sebagai sumber ekonomi, mata pencaharian. Ia eksis sebab difungsikan sebagai sarana memenuhi kebutuhan pokok. Bagi konsumen seni patung tradisi loro blonyo bisa jadi untuk memenuhi kebutuhan tertiernya. Interaksi antar karyawan, maupun karyawan dengan pemilik unit usaha, dan relasi antara keduanya dengan konsumen/pasar maupun masyarakat secara luas, merupakan kesatuan aspek sosial yang turut mewarnai proses reintepretasi dan reproduksi atas seni tradisi.

Paparan di atas mengingatkan kita akan pentingnya pelaku seni rupa tradisi sebagai creatifman, yang turut mengambil bagian penting dalam mengembangkan seni tradisi dalam masanya (kekinian)

F. Transformasi Patung Loro Blonyo : Konteks Masyarakat Kontemporer

Konsep transformasi bukanlah berarti perubahan seperti yang terkandung pada arti change dalam bahasa Inggris. Transformasi dalam hal ini menunjuk pada berubahnya sesuatu namun tidak melalui suatu proses tertentu, dalam hal ini proses tidak dilihat sebagai hal yang penting. Karena hakekat transformasi adalah alih rupa atau dalam sebutan bahasa Jawa ngoko malih. Karena itu transformasi di sini adalah proses perubahan dalam tataran permukaan, sedangkan dalam tataran yang lebih dalam bagi perubahan itu tidak terjadi (Ahimsa Putra, 2001: 62-64). Ibaratnya dalam suatu bahasa isinya masih sama hanya cara penyampaiannya dengan bahasa lain atau berbeda.

Pengembangan seni sering disebabkan oleh faktor pendorong yang menjadi sumber penggerak. Dunia pariwisata adalah satu contoh pendorong kuat seni tradisi berkembang. Pariwisata berpengaruh besar terhadap pengembangan industri jasa. Industri pariwisata memicu seni tradisi bertransformasi. Ia bukan sebagai hal terpisah, namun bisa ditempatkan sebagai atraksi, tontonan dan juga komoditas. Dalam contoh paling kongkrit seni tradisi loro blonyo dikembangkan sebagai souvenir. Aspek ekonomi atau modal usaha merupakan pangkal kegiatan pariwisata dan berkesenian, sehingga keduanya sinergis satu sama lain dan saling menguatkan kedudukannya.

Dari tinjauan semula secara historis fungsi patung loro blonyo tidak sama dengan sekarang namun telah mengalami penyesuaian. Kita dapat mengecek sejarah ketika fungsi religius magis dominan pada masa kekuasaan raja, demikian pula ketika zaman menuntut bergeser ke arah politis atau fungsi kekuasaan. Pada akhirnya kini patung tradisi beralih menjadi fungsi ekonomi. Fungsi terakhir ini menjadi paling dominan untuk konteks kekinian.

Dalam pengembangan lebih jauh patung loro blonyo dapat disesuaikan. Loro blonyo sebagai seni tradisi yang semula bentuk wajahnya mencerminkan figur wajah formalistik sebagai perangai yang sakral. Demikian pula atribut lengkap yang melekat pada anggota badan patung. Termasuk bagian bawah patung yang berupa kain kebaya batik mengemban pesan budaya agung, sebagaimana tercermin pada motif kain batik sidomukdi, sidomulyo dan sebagainya. Dari bentuknya yang formalis, sakral kemudian bentuknya dideformasi, disesuaikan dengan kondisi tuntutan zaman (market) yang mengarah sebagai bentuk yang memiliki daya tarik, sehingga lalu ada penyesuaian.

Mimik ketawa, ekspresi lucu serta gaya liukan badan mengesankan bentuk yang tidak formal namun jenaka, ganjil yang pada dasarnya merupakan upaya pengembangan. Satu bentuk menong berupa pasangan figur patung atau boneka laki-laki dan perempuan, adalah bentuk pengembangan patung loro blonyo dalam bentuk lain. Boneka ini diproduksi di desa Sentolo, Kulon Progo dengan media kayu. Dalam media keramik atau tanah liat juga dikembangkan aneka loro blonyo di Kasongan, Kabupaten Bantul. Pada kenyataan di lapangan bentuk ini banyak dikembangkan pengrajin sebagai kreator, sedangkan dari aspek pasar diminati para konsumen (Guntur, 2000)

Perubahan permukaan dapat diarahkan dari segi ukuran. Aspek ini bisa dibuat lebih efisien karena bentuk lebih kecil, sehingga bahan yang diperlukan juga tidak seberapa. Pengembangan ukuran dari segi ekonomi dan media cukup menguntungkan. Sisa-sisa hasil pembuatan untuk ukuran besar limbahnya bisa dimanfaatkan untuk karya ukuran kecil. Dari sudut pandang nilai ekonomi tentu menguntungkan. Variasi ini juga merupakan sisi strategis dalam mengembangkan seni rupa tradisi lebih eksis dan produktif.

Pengembangan dari aspek media semula kayu jati, kayu Jawa namun bisa dikembangkan dengan fiber, gips dan bahkan bisa dibuat dalam jumlah besar (mass product). Media ini merupakan pengembangan dari sekedar satu macam kayu, sehingga keberadaan loro blonyo dalam masyarakat kontemporer akan memberikan keluasan untuk memilih. Suvenir dari bahan kayu banyak digunakan sebagai benda fungsional seperti gantungan kunci dan hiasan ruangan. Sebagai benda suvenir loro blonyo telah dikembangkan dengan media keramik baik yang dicetak maupun yang dibuat langsung..

Kaitannya dengan fungsi ritual magis, patung ini memiliki sifat sakral. Pandangan dikotomis patung yang ditempatkan pada ranah sakral dapat diseimbangkan dengan pandangan pofan atau keduniawian (Caillois, 1959). Dalam pengembangannya fungsi sakral magis patung di tempat wingit tetap dipertahankan. Namun perlu dikembangkan pula dalam fungsi profan (tidak sakral), hal ini secara riil ketika ditempatkan pada ruangan yang lain. Suasana ini bisa menjadi alternatif mengembangkan penempatan patung dalam tempat lebih luas.

Dengan demikian soal penempatan bisa dikembangkan. Apabila dahulu penempatannya di senthong tengah dalam struktur rumah tradisional joglo, maka bisa ditaruh ditempat lain seperti kamar tidur, ruang tamu, kantor, hotel dan bahkan di ruang lain seperti ruang makan dan ruang belajar. Hal ini memungkinkan patung tradisi loro blonyo dapat ditempatkan pada wilayah lebih leluasa, sehingga memiliki potensi dikenal, dipahami dan bahkan dimiliki. Sepasang patung penempatannya diperluas sebagai sarana menambah keadaan menjadi lebih indah, menarik, berkesan etnik dan seterusnya

Harapan patung sebagai sarana mendatangkan kesuburan, keharmonian, kemanunggalan, dapat dikembangkan lebih luas. Kalau semula kesuburan maksudnya adalah kesuburan dalam dunia pertanian atau kesuburan dalam dunia keturunan atau anak, sekarang bisa diperluas. Kesuburan bisa dikembangkan dalam arti rejeki kalau dahulu sawah masih banyak, maka rejeki juga berarti kesuburan karena sekarang sawahnya ganti di kantor, di pabrik, di toko dan sebagainya. Konteks keharmonian dahulu adalah pasangan kepala dan ibu kelurga, maka sekarang dikembangkan dalam bermasyarakat. Sedangkan harapan kemanunggalan kalau dahulu adalah menyatunya rasa antara suami dan isteri, sekarang diperluas menjadi kemanunggalan hubungan antar manusia, manusia dengan alam lingkungan dan hubungan antara hamba dan Tuhan.

Beberapa rasionalisasi sebagai upaya pengembangan dari sudut pandang bahan baku, bentuk-gaya, ukuran, penempatan dan fungsi semakin menegaskan pentingnya transformasi. Artinya dalam hal ini seni patung tradisi loro blonyo telah dimaknai secara lebih luas. Dengan kata lain masyarakat kontemporer telah mereinterpretasi dan rekonseptualisasi patung tradisi ke dalam pengembangan yang baru, namun esensi sepasang patung loro blonyo masih sama, pasangan laki-laki dan perempuan. Ia adalah simbolisme kaharmonian, keselarasan dan kemanunggalan atas dua hal yang berlawanan.

G. Penutup

Kesenian tradisi bukanlah seni yang mandheg atau sudah berhenti, ia senantiasa berproses menyempurnakan diri sepanjang sejarahnya, sebab jika tidak ia akan ditinggalkan masyarakatnya pendukungnya. Dalam konteks ini pengrajin sebagai kreator dan masyarakat sebagai apresiator sangat besar perannya dalam kelangsungan seni tradisi. Seni tradisi sebagaimana patung loro blonyo bergeser fungsi dari sakral ke fungsi ekonomi, sebagai bentuk penyesuaian atas tuntutan masyarakat pedukungnya

Persoalan penting dalam pengembangan seni tradisi adalah bagaimana persepsi-pelaku seni tradisi menafsir ulang dan mereproduksi ke dalam bentuk lain yang bersifat alih rupa namun esensinya sama (transformatif). Peran para teorisi-praktisi seni dan pasar serta gerak masyarakat menjadi sangat penting dalam kelangsungan kehidupan seni tradisi itu sendiri. Seni tradisi bergerak, berkembang dan senantiasa berjalan sseiring dengan pergantian generasi. Akhirnya dalam memaknai pengembangan kesenian tradisi dalam masyarakat kontemporer kata kuncinya adalah : ”tidak ada yang abadi. Yang abadi adalah perubahan itu sendiri” Oleh karenanya para pelaku seni tradisi baik praktisi maupun teoritisi perlu menyamakan persepsi bahwa seni tradisi adalah seni yang dinamis (dynamic art) bukan seni yang statis (static art).

Daftar Pustaka

Abdullah, I. 2007. Konstruksi dan Reproduksi Kebudayaan. Pustaka Pelajar Offset

Ahimsa-Putra, Heddy Shri. 2001. "Tekstual dan Kontekstual Seni dalam Kajian Antropologi Budaya". Seminar International Metodologi Penelitian Seni Pertunjukkan Indonesia. Surakarta STSI 3-4 Juli 2002.

Caillois, R. 1959. Man and The Sacred. Translated by Meyer Barash. Urbana and Chicago: University of Illionis Press.

Darsiti, 1989. Kehidupan Duna Keraton Surakarta 1830-1939. Yogyakarta: Tamansiswa

Firth, R. 1992. "Art and Anthropology" (Coot, J. and Shelton, A. ed.). Anthropology Art and Aesthetics. New York: Oxford University Press. Hal. 15-36

Fisher, Joseph. 1994. The Folk Art of Java. New York: Oxford University Press.

Gundono, S. 2004 “Culture Persimpangan dan Wayang Apa Saja Sebuah Proses Kreatif yang Bergerak”. Seminar Nasional Lintas Budaya. 30-31 Agustus STSI Surakarta

Guntur. 2000. Loro Blonyo dan Menongan: Komparasi Ekspresi. Laporan Penelitian. Surakarta: STSI

Laksono. 2005. “Reposisi Budaya Etnis dalam Wacana Transformasi Bangsa” Seminar Nasional Rekonstruksi Budaya: Upaya Penumbuhan Etos Kerja Dalam Menghadapi Tantangan Global 2 Maret 2005

Mardimin, J. 1994. Jangan Tangisi Tradisi Transformasi Budaya Menuju Masyarakat Indonesia Modern. Yogyakarta: Kanisus

Rudyansah, T. 2001. “Simbiosis Seni dan Teknologi untuk Menciptakan Nilai Terbaru”. Seminar Internasional Seni dan Teknologi 16-17 Juli STSI Surakarta

Santosa. R.B. 2000. Omah: Membaca Makna Rumah Jawa. Yogyakarta: Yayasan Bentang Budaya

Simatupang, L.L. 2006. "Jagad Seni: Refleksi Kemanusiaan". Makalah disampaikan dalam Workshop Tradisi Lisan Sebagai Wahana Komunikasi yang Sangat Efektif di Tengah Masyarakat yang Sedang Berubah tanggal 6 September 2006. Yogyakarta: Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional.

Smith, C.S. 1986. Macmillan Dictionary of Anthropology. London and Basingstoke: The Macmillan Press

Subiyantoro, S. 2009. Patung Loro Blonyo dalam Rumah Tradisional Jawa: Studi Kosmologi Jawa. Disertasi S3. Tidak diterbitkn. Yogyakarta: UGM

L. Riwayat Penulis

Slamet Subiyantoro. Lahir Klaten, 21-05-1965. Gol IVc, Pendidikan lulus D3 Seni Rupa & Kerajinan IKIP Yogyakarta (1987), S1 Seni Rupa & Kerajinan IKIP Yogyakarta (1989), S2 Antropologi Seni UI Jakarta (1998), S3 Antroplogi Budaya UGM Yogyakarta (2009). Pengalaman sebagai reviewer penelitian (LPPM UNS, Fak Sastra UNS, Dikti, ISI Surakarta), Pengelola jurnal ilmiah PBS FKIP (2001-2002; 2009-sekarang), Jurnal Cakrawisata LPPM UNS (1998-sekarang). Peneliti PUSPARI LPPM UNS (1998-2006), peneliti PPLH LPPM UNS (2006-sekarang). Penelitian yang sudah dikerjakan 73 judul meliputi penelitian kompetetif: dosen muda, fundamental, hibah bersaing, Menristek dan LIPI maupun kerjasama antar instansi dan dana internal UNS. Artikel yang ditulis 30 judul, 11 judul di antaranya dimuat pada jurnal terakreditasi. Beberapa artikel dimuat pada jurnal Paedagogi UNS, Dwijawarta UNS, SENI ISI Yogyakarta, Dikti, ISI Gelar Surakarta, ISI Dewa Ruci Surakarta, Humaniora UMS, Humaniora UGM, Cakrawisata LPPM UNS, Spektrum PBS, Varidika FKIP UMS, Ilmu Sosial UMS, Seni Rupa UNIMED Medan. Buku yang ditulis Filsafat Seni (2005) Revitalisasi Wayang Orang (2006), Antropologi Seni (2007) dan Seminar (2008)

[1] Makalah Pembanding Seminar Nasional Pengembangan Kesenian Tradisional dalam Masyarakat Kontemporer tanggal 18 November 2009 pada Jurusan Seni Rupa dan Kerajinan Universitas Negeri Semarang

[2] Staf Pengajar Program Studi Pendidikan Seni Rupa Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni FKIP UNS Surakarta

sumber : http://ssubiyantoro.blogspot.com/2009/11/makalah-loro-blonyo-unes.html









loro blonyo
 

kerajinan patung loro blonyo